LILIN dan TUSUK GIGI.. « Tusuk Gigi
~ Maieutike Tekhne, Sokrates ~
Seperti halnya tusuk gigi yang berupaya mencungkil secuil sisa makanan di geligi,
semoga kita juga bisa mencungkil ‘pemahaman semu’ yang menyempil di benak selama ini..
- bisa jadi itu berupa apriori, asumsi negatif,
bingkai pandang sempit dan bla-bla-bla lainnya..

dan siapapun, bisa menjadi tusuk gigi..
bagi orang lain, bagi diri sendiri..

Lalu.. sementara ini,
sepertinya aku harus menjadi tusuk gigi
: bagi diriku sendiri..


"Cogito, ergo sum"

klik di sini, untuk mencari tahu siapa aku.. :)

Aliasku, si Tusuk Gigi.
Lelaki aquarius. Pemuja keindahan dan kesempurnaan, penyuka musik, gemar berbagi visi, dan kadang menganggap beberapa fragmen dalam hidup secara 'kebetulan' terjadi.

Sepertinya hidup ini adalah juga barisan kata-kata.
Sebagian orang mampu membaca, tapi tidak dapat menangkap maknanya.
Sebagian malah merasa memahaminya, tanpa perlu lagi menyimak aksaranya.

- Tusuk Gigi -



~ credits ~


JANGAN ASAL COPY PASTE..

   

<< May 2004 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01
02 03 04 05 06 07 08
09 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30 31


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Wednesday, May 19, 2004
LILIN dan TUSUK GIGI..

Waktu kukecil, seringkali kudengar ajaran berbau dogmatis :

“Kamu harus jadi anak yang baik. Kamu harus menjadi seperti lilin yang memberi terang bagi kegelapan di sekitar”. 

Sejak itu aku berupaya menjadi anak yang baik.

 

Beranjak remaja, kudengar pula ajaran beraroma dogmatis :

“Sebatang lilin tidak akan cukup untuk menerangi kegelapan. Bergabunglah dengan banyak lilin, agar terang kalian menyatu dan kegelapan terhalaukan”.

Sejak itu aku tetap berupaya menjadi anak yang baik, dan hanya bergaul dengan anak-anak yang baik.

 

Di masa remaja, kudengar pula ajaran semerbak dogmatis :

“Nyala sebatang lilin tidak berarti apa-apa di tengah terangnya lilin-lilin yang lain. Jadilah lilin yang menyala terang di tengah kegelapan!”

Sejak itu aku tetap berupaya menjadi anak yang baik, tetap bergaul dengan anak-anak baik, membuka diri dalam pergaulan, dan tidak berapriori negatif terhadap anak-anak lain.

Namun, sejak itu pula, aku tidak mau lagi terjebak dengan ketiga ajaran tadi.

 

Suatu kali di masa SMA (sekarang disebut : SMU), aku dan teman-teman nongkrong di sebuah rumah kost milik sepupu temanku. Beberapa teman asyik berilusi sembari menghisap lintingan ganja. Yang lain ada yang mencoba murah meriah mencapai alam imaji dengan menghisap aroma lem kalengan. Aku? Hanya duduk-duduk di teras rumah, bermain gitar, sembari menghisap rokok..  Lalu ketika beberapa dari mereka mengajak bergabung, aku coba pergi menghindar dengan alasan : lapar. 

“Eh sorry! Gue cabut dululah! Kémék dulu neh!” teriakku dari teras. Rokok di jemari kujentikkan, terlempar ke selokan. Aku meninggalkan mereka, mencari warung makan.

 

Di sebuah warung makan kecil, dengan lahap kusantap sepiring nasi rames.  Tiba-tiba si mbok penjual menyalakan sebatang lilin dan lantas meletakkannya di dekatku. Aku bingung, kok di siang terik dan terang benderang seperti ini malah menyalakan lilin?

“Banyak lalat ya, dik? Nih saya nyalain lilin..” kata si mbok penjual, seolah tau kebingunganku.

Aku tertegun, ada lagu pencerahan mengalun.

Sebatang lilin memang tidak berguna ketika ia diharapkan sebagai penerang di tengah cahaya lain yang lebih terang. Tapi ia akan tampak lebih jauh berguna ketika tanpa disadari ia memiliki fungsi lain : mengusir lalat! 

Mungkin ini juga bisa terjadi pada diri kita. Ketika suatu kali kita merasa bahwa kita tidak mampu melakukan satu pekerjaan yang sebenarnya sudah menjadi tugas utama kita; kita masih bisa melakukan hal lain yang juga berguna bahkan bisa jadi lebih berarti ketimbang tugas utama tadi.

 

Pagi ini tadi, CD-ROMku sempat macet. Ada sekeping CD tertinggal di dalam, dan tombol Eject tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Kucoba berbagai cara, sampai kujumpai sebuah lubang kecil di dekat disk-tray. Kucolok lubang itu dengan sebatang tusuk gigi. Mekanis pengait tersentuh, dan.. Aha, tuntas sudah masalah. Keping CD itu akhirnya bisa kukeluarkan.

 

Wah, Ternyata tusuk gigi bisa juga difungsikan lain ya? :)

 

Banyak ajaran semisal jendela kaca

Melaluinya kita melihat kebenaran

Tetapi kita dibatasinya pula

 

Kahlil Gibran

 


Celoteh Tusuk Gigi, pada pukul 10:55:54 am ~

 



Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry

Next Entry