KEBAHAGIAAN ULANG TAHUN.. « Tusuk Gigi
~ Maieutike Tekhne, Sokrates ~
Seperti halnya tusuk gigi yang berupaya mencungkil secuil sisa makanan di geligi,
semoga kita juga bisa mencungkil ‘pemahaman semu’ yang menyempil di benak selama ini..
- bisa jadi itu berupa apriori, asumsi negatif,
bingkai pandang sempit dan bla-bla-bla lainnya..

dan siapapun, bisa menjadi tusuk gigi..
bagi orang lain, bagi diri sendiri..

Lalu.. sementara ini,
sepertinya aku harus menjadi tusuk gigi
: bagi diriku sendiri..


"Cogito, ergo sum"

klik di sini, untuk mencari tahu siapa aku.. :)

Aliasku, si Tusuk Gigi.
Lelaki aquarius. Pemuja keindahan dan kesempurnaan, penyuka musik, gemar berbagi visi, dan kadang menganggap beberapa fragmen dalam hidup secara 'kebetulan' terjadi.

Sepertinya hidup ini adalah juga barisan kata-kata.
Sebagian orang mampu membaca, tapi tidak dapat menangkap maknanya.
Sebagian malah merasa memahaminya, tanpa perlu lagi menyimak aksaranya.

- Tusuk Gigi -



~ credits ~


JANGAN ASAL COPY PASTE..

   

<< May 2004 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01
02 03 04 05 06 07 08
09 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30 31


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Thursday, May 06, 2004
KEBAHAGIAAN ULANG TAHUN..

Mereka-reka kenangan di masa kecil dulu, seolah membawa ingatan kita untuk memutar waktu dan kembali hadir di masa itu.  Masa kecil, masa kanak-kanak, penuh polah dan tingkah bocah lucu yang menggemaskan.  Bukan hanya itu, ada kalanya peristiwa atau kejadian kecil yang luput dari ingatan, justru muncul begitu saja dan bahkan memberi ‘sentuhan’ bagi kita. Entah itu tawa ceria atau tangis lara, dan semua itu seolah tanpa dinyana terjadi - begitu saja.

 

Salah satu peristiwa yang kerap diingat oleh seseorang di masa kecilnya, adalah hari ulang tahunnya.  Dulu, aku sempat berpikir betapa beruntungnya temanku. Maksudku beruntung, karena sejak kecil ia selalu punya kesempatan untuk merayakan ulang tahun dalam suasana pesta yang meriah. Warna-warni balon di penjuru ruang, semburat kertas-kertas berkilau, gerak badut yang lucu, musik riang, nyanyian, tumpukan kado yang menjulang, nyala lilin di atas kue tart dan sepasang orang tua yang berada di sisi kanan kirinya. Menurutku pada masa itu; inilah ‘kebahagiaan ulang tahun’ yang sesungguhnya.

 

Masa kecil kakakku, aku, dan kedua adikku pernah sejenak mengecap meriahnya kebahagiaan ulang tahun seperti yang kugambarkan di atas. Lalu ketika kondisi ekonomi keluargaku ambruk, bahkan benar-benar pada satu keadaan dimana kami tinggal di rumah yang sudah bukan menjadi hak kami lagi, kami masih bisa berbahagia memeriahkan hari ulang tahun kami.  Tentunya bukan dengan gempita kemewahan, bukan lagi dengan berbagai aksesoris sebuah pesta ulang tahun.

Kue tart kami ganti dengan nasi tumpeng ala kadarnya. Tidak ada musik, balon, badut; hanya tepuk tangan dari saudara-saudara terdekat dan tetangga yang masih ‘ada’ di sekeliling kami. Setia, dan peduli tanpa memandang materi. Lantas pada masa itu, aku merubah pendapatku yang dulu : justru inilah yang lebih tepat disebut dengan ‘kebahagiaan ulang tahun’ yang sesungguhnya.

 

Nonton film, traktir makan, pesta kebun, naik gunung, .. hingga bagi-bagi kebahagiaan di panti asuhan, panti jompo, atau masyarakat pinggiran, adalah berbagai cara mewujudkan kebahagiaan ulang tahun. Selalu ada cara, baik bagi kaum hedonis atau yang selalu membungkus diri dengan jubah idealis.

 

Ulang tahun. Bertambahkah usia kita? Atau justru berkurang satukah usia kita? Tidak perlu diperdebatkan kedua pendapat ini.  Sama benarnya. Mengurangi atau menambah, toh tetap saja disebut kegiatan : menghitung.  Yah, menghitung-hitung, adakah yang berkurang dan bertambah dari diri kita?  Bertambah banyakkah kebaikan dalam diri kita? Atau, berkurangkah keburukan-keburukan yang ada di dalam diri kita?

 

Aku teringat lagi di saat kecil. Bersama teman-teman sepantaran, bermain pasir di dekat toko bahan bangunan, tidak jauh dari rumah. Dari bekas tempat sabun colek, mencetak seolah kue tart ulang tahun. Di atasnya, ditusukkan beberapa batang tusuk gigi. Menatanya seperti batang-batang lilin. Lalu kami semua bernyanyi sambil bertepuk tangan :

“Selamat ulang tahun, kami ucapkan..

Selamat panjang umur, kita ‘kan doakan..

Semoga sejahtera, sehat sentosa,

Selamat panjang umur dan bahagia.. “

Wajah-wajah bocah, polos, senyum girang, mendendangkan nada-nada ceria, berkisah kebahagiaan ulang tahun, dalam dunia mereka.

 

Selamat Ulang Tahun.. bagi mereka, yang hari ini berulang tahun..

 


Celoteh Tusuk Gigi, pada pukul 1:09:49 am ~

 



Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry

Next Entry